Kontrail Dari Pesawat Memanaskan Planet Ini – Inilah Cara Bahan Bakar Rendah Jelaga yang Baru Dapat Membantu – Sementara penerbangan menyumbang 2,4% dari semua emisi dari penggunaan bahan bakar fosil secara global, dua pertiga dari efek pemanasan global melalui sektor ini bergantung pada sesuatu selain emisi CO₂-nya. Dan salah satu cara paling signifikan dalam penerbangan berkontribusi terhadap pemanasan global adalah melalui awan yang diciptakan pesawat terbang di bagian atas atmosfer.

Kontrail Dari Pesawat Memanaskan Planet Ini – Inilah Cara Bahan Bakar Rendah Jelaga yang Baru Dapat Membantu

Namun, dalam sebuah studi baru, para peneliti telah menunjukkan bahwa bahan bakar alternatif untuk minyak tanah yang biasanya dibakar oleh pesawat dapat membantu. idn poker

Pada ketinggian jelajah di mana atmosfernya cukup dingin dan lembab, contrails (kependekan dari jalur kondensasi) terbentuk di belakang pesawat. Ini adalah awan yang terbuat dari kristal es yang awalnya dihasilkan dari jelaga dan emisi air mesin pesawat – Anda mungkin akan melihatnya sebagai garis putih dan bengkak di langit pada hari yang cerah.

Ketika atmosfer sangat dingin dan lembab di dataran tinggi, jejak berbentuk garis ini dapat bertahan selama berjam-jam dan menyebar membentuk jaringan awan cirrus yang luas, yang terlihat seperti gumpalan rambut putih.

Awan ini memantulkan radiasi matahari kembali ke luar angkasa, mendinginkan atmosfer, tetapi juga dapat menjebak radiasi infra merah yang dipantulkan dari Bumi. Proses ini pada akhirnya menghangatkan atmosfer, karena efek pemanasan melebihi pendinginan. Ini dihitung sebagai efek pemanasan penerbangan terbesar saat ini – hampir dua kali lipat dari emisi CO₂ historis.

Mengurangi dampak iklim penerbangan dari contrails akan bergantung pada meminimalkan partikel jelaga dari knalpot pesawat. Gumpalan asap pesawat dulunya berasap, karena mengandung banyak jelaga.

Mesin modern dirancang untuk mengurangi beratnya emisi jelaga, tetapi ukuran dan jumlah kristal es yang terbentuk bergantung pada jumlah partikel jelaga yang besar. Masih banyak lagi yang bisa dicapai dengan membersihkan knalpot pesawat – upaya di masa depan harus fokus pada bahan bakar itu sendiri.

Kotoran seperti napthalene, yang secara alami ada dalam bahan bakar fosil pesawat seperti minyak tanah, disebut senyawa aromatik. Ini adalah struktur kimia berbentuk cincin karbon yang membentuk blok bangunan partikel jelaga. Biofuel yang terbuat dari tanaman dan limbah minyak nabati, dan bahan bakar sintetis yang dibuat menggunakan listrik terbarukan, hidrogen dan CO₂, dirancang untuk mengurangi jejak karbon saat terbang.

Tidak ada pengotor aromatik dalam bahan bakar ini, yang berarti lebih sedikit partikel jelaga yang dihasilkan saat dibakar. Dalam studi baru, para peneliti menemukan bahwa mereka juga menghasilkan lebih sedikit (tetapi lebih besar) kristal es di atmosfer selama penerbangan. Hal ini, pada gilirannya, membuat contrails dan awan cirrus yang mereka bentuk menghangatkan Bumi lebih sedikit.

Masa depan terbang

Saat ini, pesawat hanya dapat mengisi bahan bakar dengan minyak tanah atau campuran minyak tanah-biofuel. Penulis makalah baru menemukan bahwa campuran bahan bakar dengan pengotor aromatik rendah memotong pembentukan kristal es antara 50 dan 70%.

Dalam makalah lain, para peneliti memperkirakan itu akan sama dengan pengurangan efek pemanasan keseluruhan dari contrails sekitar 20% -50%. Penerbangan kemungkinan akan diizinkan berjalan dengan bahan bakar nabati murni di beberapa titik di masa depan, sehingga potensi pengurangan pemanasan yang disebabkan oleh penerbangan bisa lebih besar lagi.

Temuan studi baru menunjukkan bahwa campuran bahan bakar berkelanjutan menawarkan situasi win-win untuk menurunkan output CO₂ penerbangan dan produksi awan cirrus contrail.

Solusi lain, seperti penerbangan listrik, hanya mungkin dilakukan untuk rute yang sangat pendek. Bahkan pesawat berbahan bakar hidrogen hanya dapat dikembangkan untuk mengelola jarak menengah.

Kedua teknologi akan memakan waktu lebih dari satu dekade untuk matang sebelum dapat diperkenalkan ke armada pesawat global. Penerbangan jarak jauh kemungkinan akan bergantung pada bahan bakar jenis minyak tanah cair di masa mendatang.

Pilihan lain adalah bagi pilot untuk menghindari bagian atmosfer di mana contrails lebih mungkin terbentuk. Namun, berdasarkan penerbangan demi penerbangan, menavigasi untuk menghindari wilayah ini hampir pasti akan meningkatkan emisi CO₂ penerbangan. Model cuaca juga tidak dapat memprediksi area di mana contrails akan terbentuk dengan cukup akurat.

Kontrail Dari Pesawat Memanaskan Planet Ini – Inilah Cara Bahan Bakar Rendah Jelaga yang Baru Dapat Membantu

Tentu saja, biaya keuangan untuk mengembangkan dan mendistribusikan biofuel dan bahan bakar sintetis pada skala yang memadai mungkin akan besar, dan dapat meningkatkan biaya penerbangan. Kemungkinan besar, pemerintah perlu mengamanatkan penghentian penggunaan minyak tanah berbasis fosil dan memberikan insentif besar bagi maskapai penerbangan untuk beralih.

Tetapi waktu semakin singkat untuk mendekarbonisasi penerbangan, dan ini adalah opsi efektif yang dapat dikembangkan oleh maskapai penerbangan secara langsung untuk mengurangi dampak iklim industri secara keseluruhan.