Pesawat Terbang Membuat Prakiraan Cuaca Kurang Dapat Diandalkan – Berkat pembatasan perjalanan dan anjloknya permintaan pelanggan, jumlah penerbangan pada minggu pertama April 2020 turun 61% dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2019. Pandemi telah mengosongkan perjalanan di langit, walaupun memanga bukan hanya industri penerbangan yang terguncang dari perubahan mendadak ini.

Pesawat Terbang Membuat Prakiraan Cuaca Kurang Dapat Diandalkan

Pesawat memiliki beberapa peralatan elektronik paling canggih yang tersedia, beberapa di antaranya memantau atmosfer selama penerbangan. Anda mungkin tidak menyadarinya selama penerbangan, tetapi pesawat secara otomatis mengirimkan data ke ahli meteorologi yang menggunakannya untuk membuat prakiraan cuaca. bandar ceme

Sejak tahun 1998, sistem Aircraft Meteorological Data Relay (AMDAR) telah mengumpulkan data dari 43 maskapai penerbangan, menggunakan perangkat di ribuan pesawat. Pesawat-pesawat ini terus merekam suhu dan tekanan udara, kecepatan angin, turbulensi dan uap air dan menyampaikannya melalui radio atau satelit. Di lapangan, ahli meteorologi memasukkan data ini, bersama dengan data dari pelampung laut, balon cuaca, dan stasiun bumi, ke dalam model prediksi cuaca.

Data cuaca dari pesawat dianggap “kedua setelah data satelit dalam dampaknya terhadap prakiraan”, menurut para ahli. Pesawat mengumpulkan lebih dari satu juta pengamatan meteorologi setiap hari pada tahun 2019 di seluruh dunia, tetapi pengamatan berbasis pesawat pada tahun 2020 telah turun hingga 90% di beberapa wilayah. Bagaimana semua ini mempengaruhi ramalan cuaca yang kita periksa setiap hari?

Mengisi celah

Model matematika menggunakan kondisi cuaca saat ini dan fisika atmosfer yang kompleks untuk menghasilkan ramalan. Pengamatan pesawat yang diambil saat lepas landas dan mendarat paling berguna untuk prakiraan cuaca permukaan, sedangkan pengamatan yang diambil dalam penerbangan penting untuk meramalkan cuaca di ketinggian tempat pesawat terbang.

Tetapi bahkan pengamatan ketinggian tinggi relevan untuk prediksi cuaca permukaan, karena pengukuran uap air digunakan untuk pemodelan pembentukan awan. Penelitian juga menunjukkan bahwa pengamatan pesawat membantu meningkatkan akurasi prakiraan badai. Model iklim global memerlukan pengamatan global dan, untuk banyak bagian planet ini, terutama di atas lautan, AMDAR adalah satu-satunya sumber data.

Studi telah menunjukkan bahwa pengamatan berbasis pesawat dapat mengurangi kesalahan dalam prakiraan hingga 20%. Diperkirakan bahwa kehilangan semua data pesawat akan mengurangi keakuratan prakiraan tingkat terbang jangka pendek yang penting untuk perencanaan penerbangan hingga 15%.

Penurunan serupa dalam akurasi perkiraan terlihat di Eropa dan Atlantik Utara pada 2010, ketika gunung berapi Islandia Eyjafjallajökull meletus dan memaksa wilayah udara di wilayah tersebut untuk ditutup. Salah satu implikasi dari pengamatan cuaca pesawat yang turun 90% adalah bahwa pesawat yang terus terbang memiliki prakiraan yang kurang akurat untuk memandu mereka, terutama di bagian Bumi dengan pemantauan yang kurang teratur.

Organisasi seperti Layanan Meteorologi Nasional Eropa meluncurkan balon cuaca tambahan untuk mencoba mengisi celah data yang ditinggalkan oleh pesawat yang di-grounded. Upaya sedang dilakukan untuk memastikan bahwa setiap data pesawat yang dikumpulkan tersedia untuk anggota Organisasi Meteorologi Dunia – badan PBB untuk prakiraan cuaca.

Ahli meteorologi juga dapat mengandalkan sensor satelit yang memantau tutupan awan, curah hujan, dan suhu. Dengan waktu yang tepat, satelit Aeolus yang baru mulai mengirimkan data tentang arah dan kecepatan angin sejak Januari 2020. Sebelumnya, semua pengukuran di atas lautan dan daerah terpencil ini dilakukan oleh pesawat terbang.

Jadi, terlepas dari COVID-19, prakiraan cuaca akan terus berlanjut tetapi, dengan pengamatan yang lebih sedikit, prakiraan dalam jangka pendek mungkin menjadi kurang dapat diandalkan, terutama di daerah-daerah terpencil di mana lebih sedikit data yang dikumpulkan.

Pesawat Terbang Membuat Prakiraan Cuaca Kurang Dapat Diandalkan

Pilot hanya akan terbang jika mereka puas dengan kualitas prakiraan, jadi tidak mungkin ada risiko bagi kehidupan manusia. Namun saat kita memasuki musim badai Atlantik, yang diprediksi lebih aktif dari biasanya, prakiraan yang paling dapat diandalkan mungkin lebih sulit didapat pada awalnya. Itu bisa membuat hasil model pelacakan badai kurang pasti.

Nomor penerbangan diperkirakan akan pulih normal secara perlahan. Sampai mereka melakukannya, prakiraan cuaca yang tidak merata adalah efek lain dari pandemi yang akan membutuhkan waktu untuk membiasakan diri.…