Perubahan Iklim Berarti Lepas Landas Lebih Lama dan Lebih Sedikit Penumpang Menaiki Pesawat – Hubungan antara penerbangan Anda berikutnya dan perubahan iklim kemungkinan besar sudah jelas di kepala Anda. Lebih banyak pesawat terbang yang mengeluarkan gas rumah kaca berarti lebih banyak pemanasan global. Cukup sederhana, tetapi ada sisi berlawanan yang mungkin tidak Anda pikirkan.

Perubahan Iklim Berarti Lepas Landas Lebih Lama dan Lebih Sedikit Penumpang Menaiki Pesawat

Karena iklim lokal di bandara di seluruh dunia telah berubah dalam beberapa dekade terakhir, kondisi yang diandalkan pilot untuk lepas landas dengan aman juga telah berubah. Penelitian baru kami menunjukkan bahwa suhu yang lebih tinggi dan angin yang lebih lemah membuat lepas landas lebih sulit. Dalam jangka panjang, ini berarti bahwa maskapai penerbangan mengirimkan lebih sedikit penumpang dan kargo dengan jumlah bahan bakar yang sama. poker99

“Iklim” pada dasarnya berarti kondisi cuaca rata-rata di tempat tertentu. Para ilmuwan tahu ini berubah, tetapi tidak seragam. Sementara suhu global telah meningkat rata-rata sekitar 1°C, beberapa tempat sudah lebih panas – dan yang lain mungkin menjadi lebih dingin.

Namun perubahan iklim bukan hanya tentang suhu – angin juga melambat dan mengubah arah di seluruh dunia. Ini menjadi masalah bagi landasan pacu bandara yang dibangun bertahun-tahun lalu untuk menyesuaikan dengan angin yang berlaku saat itu.

Penelitian telah memperkirakan bahwa jarak lepas landas akan semakin lama seiring dengan menghangatnya iklim. Ini karena suhu yang lebih tinggi mengurangi kepadatan udara, yang dibutuhkan sayap dan mesin untuk mengudara.

Dengan berkurangnya angin sakal, pesawat juga perlu menghasilkan lebih banyak kecepatan gerak hanya untuk terbang ke udara. Begitu mereka berada di atas sana, mereka mengalami turbulensi dalam penerbangan, yang semakin parah karena perubahan iklim yang meningkatkan energi angin aliran jet.

Lebih dari 100.000 pesawat secara teratur lepas landas dan mendarat di seluruh dunia setiap hari. Rekor sejauh ini adalah 202.157, pada 29 Juni 2018. Bagaimana semua perubahan ini akan memengaruhi mereka? Dengan rekan-rekan di Inggris dan Yunani, kami memutuskan untuk melihat apa yang telah terjadi sejauh ini.

Kehabisan landasan pacu

Kami telah merekam cuaca di sepuluh bandara Yunani sejak 1955. Untuk setiap tahun, kami mengambil rata-rata angin dan suhu minimum semalam, dan kemudian memasukkannya ke dalam grafik kinerja. Ini digunakan untuk menghitung panjang landasan pacu yang aman dan berat pesawat yang diperlukan untuk memastikan bahwa maskapai penerbangan dapat mengangkut penumpangnya dengan aman.

Perubahan suhu sangat bervariasi antara bandara yang kami pelajari, antara kenaikan suhu 2°C dan 5°C selama 62 tahun data yang kami miliki. Begitu juga angin. Di satu bandara, kecepatan rata-rata angin yang melewati landasan menuju pesawat saat lepas landas (dikenal sebagai angin sakal) meningkat sekitar 25%. Di sisi lain, bandara lain mengalami rata-rata angin sakal di landasan pacu bandara turun 90% selama 43 tahun.

Kami menemukan bahwa dalam setiap kasus kondisi telah berubah selama 62 tahun untuk membuat pesawat lepas landas lebih sulit. Peraturan keselamatan memastikan bahwa pesawat tidak boleh lepas landas tanpa landasan yang cukup, tetapi pada landasan pacu yang lebih panjang yang kami pelajari, jarak lepas landas yang diperlukan untuk membawa pesawat jet besar ke udara telah meningkat sekitar 1,5% setiap dekade, dan sekitar 1 % untuk pesawat turboprop yang lebih kecil.

Di bandara dengan landasan pacu yang lebih pendek, pesawat harus mengurangi berat. Ini semua dilakukan sebelum lepas landas – kargo, jumlah penumpang, dan muatan bahan bakar disesuaikan. Dalam kasus paling ekstrem yang kami pelajari, ini berarti bahwa pesawat lepas landas dengan satu penumpang lebih sedikit (atau lebih sedikit bahan bakar senilai 40 kilometer) setiap tahun. Pesawat-pesawat ini mendaki kurang curam setelah lepas landas, menciptakan lebih banyak polusi dan gangguan kebisingan di darat.

Perubahan Iklim Berarti Lepas Landas Lebih Lama dan Lebih Sedikit Penumpang Menaiki Pesawat

Kami melakukan penelitian ini di Yunani, tetapi penelitian global lainnya telah menemukan tren serupa di tempat lain di dunia. Bandara-bandara kecil – seperti yang ada di pulau-pulau di lepas pantai Skotlandia atau di Karibia – kemungkinan paling menderita karena iklim terus berubah.

Itu bisa berarti bahwa maskapai penerbangan harus mengurangi jumlah penumpang yang mereka bawa dalam penerbangan, atau mencari cara untuk memperpanjang landasan pacu mereka. Dalam beberapa kasus ekstrem, beberapa pesawat tidak mungkin menggunakan beberapa bandara sekaligus. Ini adalah pengingat lain tentang betapa cepat dan luasnya tindakan manusia mengubah dunia di sekitar kita, dan betapa tidak lengkapnya kita untuk menghadapi konsekuensinya.…