Penerbangan Bertenaga Awal dan Pengembangan Pesawat Jet – Clement Ader dari Prancis membangun yang pertama dari tiga mesin terbang pada tahun 1886, ole. Itu adalah desain seperti kelelawar yang dijalankan oleh mesin uap ringan dari penemuannya sendiri, dengan empat silinder yang menghasilkan 20 tenaga kuda (15 kW), menggerakkan baling – baling empat bilah. Berat mesin tidak lebih dari 4 kilogram per kilowatt (6,6 lb/hp).

Penerbangan Bertenaga Awal dan Pengembangan Pesawat Jet

Sayap memiliki rentang 14 m (46 kaki). Berat keseluruhan adalah 300 kilogram (660 lb). Pada 9 Oktober 1890, Ader mencoba menerbangkan ole. Sejarawan dalam penerbangan memuji upaya ini sebagai lepas landas bertenaga dan lompatan tak terkendali sekitar 50 m (160 kaki) di ketinggian sekitar 200 mm (7,9 in). Dua mesin Ader berikutnya tidak didokumentasikan telah berhasil melakukan penerbangan. idn play

Penerbangan American Wright bersaudara pada tahun 1903 diakui oleh Fédération Aéronautique Internationale (FAI), badan pengatur standar dan pencatatan untuk aeronautika, sebagai “penerbangan bertenaga lebih berat dari udara pertama yang berkelanjutan dan terkontrol”. Pada tahun 1905, Wright Flyer III mampu terbang stabil dan terkendali sepenuhnya untuk waktu yang cukup lama. Wright bersaudara memuji Otto Lilienthal sebagai inspirasi utama untuk keputusan mereka mengejar penerbangan berawak.

Pada tahun 1906, Alberto Santos-Dumont dari Brasil membuat apa yang diklaim sebagai penerbangan pesawat pertama tanpa bantuan ketapel dan menetapkan rekor dunia pertama yang diakui oleh Aéro-Club de France dengan terbang 220 meter (720 kaki) dalam waktu kurang dari 22 detik. Penerbangan ini juga disertifikasi oleh FAI.

Desain pesawat awal yang menyatukan konfigurasi traktor monoplane modern adalah desain Blériot VIII tahun 1908. Memiliki permukaan ekor yang dapat digerakkan yang mengontrol yaw dan pitch, suatu bentuk kontrol roll yang dipasok oleh wing warping atau aileron dan dikendalikan oleh pilotnya dengan sebuah joystick dan kemudi bar. Itu adalah pendahulu penting dari pesawat penyeberangan Saluran Blériot XI di kemudian hari pada musim panas 1909.

Perang Dunia I menjadi ujian bagi penggunaan pesawat sebagai senjata. Pesawat terbang mendemonstrasikan potensinya sebagai platform pengamatan bergerak, kemudian membuktikan diri sebagai mesin perang yang mampu menimbulkan korban jiwa bagi musuh.

Kemenangan udara paling awal yang diketahui dengan pesawat tempur bersenjata senapan mesin yang disinkronkan terjadi pada tahun 1915, oleh Luftstreitkräfte Jerman Leutnant Kurt Wintgens. Ace petarung muncul; yang terbesar (berdasarkan jumlah kemenangan Pertempuran Udara) adalah Manfred von Richthofen.

Setelah Perang Dunia I, teknologi pesawat terus berkembang. Alcock dan Brown melintasi Atlantik tanpa henti untuk pertama kalinya pada tahun 1919. Penerbangan komersial internasional pertama terjadi antara Amerika Serikat dan Kanada pada tahun 1919.

Pesawat terbang hadir di semua pertempuran besar Perang Dunia II. Mereka adalah komponen penting dari strategi militer pada masa itu, seperti Blitzkrieg Jerman, Pertempuran Inggris, dan kampanye kapal induk Amerika dan Jepang dalam Perang Pasifik.

Penerbangan Bertenaga Awal dan Pengembangan Pesawat Jet

Pengembangan Pesawat Jet

Pesawat jet praktis pertama adalah Heinkel He 178 Jerman, yang diuji pada tahun 1939. Pada tahun 1943, Messerschmitt Me 262, pesawat jet tempur operasional pertama, mulai beroperasi di Luftwaffe Jerman. Pada bulan Oktober 1947, Bell X-1 adalah pesawat pertama yang melebihi kecepatan suara.

Pesawat jet pertama, de Havilland Comet, diperkenalkan pada tahun 1952. Boeing 707, jet komersial pertama yang sukses secara luas, berada dalam layanan komersial selama lebih dari 50 tahun, dari tahun 1958 hingga 2010. Boeing 747 adalah pesawat penumpang terbesar di dunia dari tahun 1970 hingga dilampaui oleh Airbus A380 pada tahun 2005.…