Pesawat Terbang Dengan Hipotesis Awalnya – Pesawat terbang atau pesawat terbang (informal plane) adalah pesawat sayap tetap yang didorong ke depan dengan daya dorong dari mesin jet, baling-baling, atau mesin roket. Pesawat terbang terbagi dalam berbagai ukuran, bentuk, dan konfigurasi sayap yang digunakan. Spektrum luas penggunaan pesawat terbang meliputi rekreasi, transportasi barang dan orang, militer, dan penelitian.

Pesawat Terbang Dengan Hipotesis Awalnya

Di seluruh dunia, penerbangan komersial mengangkut lebih dari empat miliar penumpang setiap tahun dengan pesawat dan mengangkut lebih dari 200 miliar ton – kilometer kargo per tahun, yang kurang dari 1% dari pergerakan kargo dunia. Sebagian besar pesawat terbang diterbangkan oleh pilot di atas pesawat, tetapi beberapa dirancang untuk dikendalikan dari jarak jauh atau komputer seperti drone. idnpoker

Wright bersaudara berhasil menemukan dan terbang dengan pesawat pertama pada tahun 1903, kemudian diakui sebagai “the first sustained and controlled heavier-than-air powered flight“. Mereka dibangun di atas karya George Cayley yang berasal dari tahun 1799, ketika ia mengemukakan konsep pesawat modern (dan kemudian membangun dan menerbangkan model dan glider pengangkut penumpang yang sukses).

Antara tahun 1867 dan 1896, perintis penerbangan manusia Jerman Otto Lilienthal juga mempelajari penerbangan yang lebih berat dari udara. Setelah penggunaannya yang dibatasi dalam Perang Dunia I, teknologi pesawat terus berkembang secara signifikan. Pesawat terbang kemudian hadir kembali di semua pertempuran besar dalam Perang Dunia II.

Pertama pesawat jet adalah Heinkel He 178 Jerman pada tahun 1939. Pesawat jet pertama di dunia yakni, de Havilland Comet, diperkenalkan pada tahun 1952. Boeing 707, jet komersial pertama yang sukses secara luas, berada dalam layanan komersial selama lebih dari 50 tahun, dari tahun 1958 hingga setidaknya 2013.

Anteseden

Banyak cerita dari zaman kuno melibatkan penerbangan, seperti legenda Yunani tentang Icarus dan Daedalus, dan Vimana dalam epos India kuno. Sekitar 400 SM di Yunani, Archytas terkenal telah merancang dan membangun perangkat terbang buatan pertama yang dapat digerakkan sendiri, model berbentuk burung yang didorong oleh jet yang mungkin uap, dikatakan telah terbang sekitar 200 m (660 kaki). Mesin ini mungkin telah ditangguhkan untuk penerbangannya.

Beberapa upaya tercatat paling awal dengan glider adalah yang dilakukan oleh penyair Andalusia dan bahasa Arab abad ke-9 Abbas ibn Firnas dan biarawan Inggris abad ke-11 Eilmer dari Malmesbury; kedua percobaan melukai pilot mereka. Leonardo da Vinci meneliti desain sayap burung dan merancang pesawat bertenaga manusia dalam Codex- nya tentang Penerbangan Burung (1502), mencatat untuk pertama kalinya perbedaan antara pusat massa dan pusat tekanan terbang burung-burung.

Pada tahun 1799, George Cayley mengemukakan konsep pesawat modern sebagai mesin terbang sayap tetap dengan sistem terpisah untuk pengangkatan, propulsi, dan kontrol. Cayley membangun dan menerbangkan model pesawat sayap tetap sejak tahun 1803, dan dia membangun pesawat layang pengangkut penumpang yang sukses pada tahun 1853.

Pada tahun 1856, orang Prancis Jean-Marie Le Bris membuat pesawat bertenaga pertama penerbangan, dengan memiliki glider “L’Albatros artificiel” ditarik oleh seekor kuda di pantai. Kemudian Alexander F. Mozhaisky dari Rusia juga membuat beberapa desain inovatif. Pada tahun 1883, orang Amerika John J. Montgomery membuat penerbangan terkontrol di glider. Penerbang lain yang melakukan penerbangan serupa pada waktu itu adalah Otto Lilienthal, Percy Pilcher, dan Octave Chanute.

Sir Hiram Maxim membuat kapal seberat 3,5 ton, dengan lebar sayap 110 kaki (34 m) yang ditenagai oleh dua mesin uap 360-tenaga kuda (270 kW) yang menggerakkan dua baling-baling. Pada tahun 1894, mesinnya diuji dengan rel di atas kepala untuk mencegahnya naik. Tes menunjukkan bahwa itu memiliki daya angkat yang cukup untuk lepas landas. Pesawat itu tidak dapat dikendalikan, yang menurut dugaan Maxim, terwujud, karena ia kemudian meninggalkan pekerjaannya.

Pesawat Terbang Dengan Hipotesis Awalnya

Pada tahun 1890-an, Lawrence Hargrave melakukan penelitian tentang struktur sayap dan mengembangkan layang – layang kotak yang mengangkat beban manusia. Desain layang-layang kotaknya diadopsi secara luas. Meskipun ia juga mengembangkan jenis mesin pesawat putar, ia tidak membuat dan menerbangkan pesawat sayap tetap bertenaga.

Antara tahun 1867 dan 1896, perintis penerbangan manusia Jerman Otto Lilienthal mengembangkan penerbangan yang lebih berat dari udara. Dia adalah orang pertama yang melakukan penerbangan gliding yang terdokumentasi dengan baik, berulang, dan sukses.…